infeksi toksoplasma pada ibu hamil

Infeksi Toksoplasma Pada Ibu Hamil

Apa itu Infeksi Toksoplasma Pada Ibu Hamil

Infeksi Toxoplasma pada kehamilan, Toksoplasmosis adalah zoonosis secara luas didistribusikan dan disebabkan oleh Toxoplasma gondii protozoa. Meskipun ada prevalensi tinggi infeksi tak terlihat, toksoplasmosis dapat berkembang menjadi penyakit sistemik yang parah ketika dalam bentuk bawaan nya. Infeksi toksoplasma pada ibu hamil, di mana ketika ibu terinfeksi untuk pertama kalinya selama kehamilan, dapat menyajikan parasitemy sementara itu akan dihasilkan dalam plasenta , sehingga menginfeksi janin.

 
INFEKSI TOKSOPLASMA PADA IBU HAMIL
Infeksi Toksoplasma Pada Ibu Hamil
 
 
 
 
Parasit mencapai janin plasenta, yang menyebabkan berbagai tingkat kerusakan, tergantung pada virulensi parasit, pada respon sel imun dari ibu pada masa kehamilan ketika terinfeksi, bisa menyebabkan gejala klinis yang parah bahkan sampai mengakibatkan kematian janin. Hal ini juga dapat berkembang selama kelahiran pada anak-anak normal yang kemudian memperlihatkan perubahan retinochoroiditis,  cacat atau gangguan mental dan psikomotor , sekitar 80% anak didiagnosis dengan infeksi toksoplasma sub-klinis hadir sekuel mata di beberapa titik dalam hidup mereka. Lesi ke retina adalah sekuel yang paling sering, dan mereka dapat dengan mudah dideteksi dalam pemeriksaan oftalmologi. Tanda-tanda ini menunjukkan bahwa ada gejala-gejala neurologis yang mungkin terinfeksi. 
 
Awalnya, T. gondii masuk melalui epitel usus, menyebar ke jaringan dan menerobos hambatan biologis, seperti plasenta dan hematocephaly hambatan, mencapai situs imunologis-kekurangan di mana parasit dapat menyebabkan bahkan patologi yang lebih parah, seperti disebarluaskan toksoplasmosis kongenital, komplikasi neurologis akut pada individu imunologis-dikompromikan  dan patologi okular pada orang sehat.
 
Meskipun keparahan penyakit janin berbanding terbalik dengan usia kehamilan, tingkat penularan vertikal berbanding lurus dengan tahap kehamilan ibu saat mendapatkan infeksi untuk pertama kalinya.
 
 
Perubahan dalam imunitas ibu selama kehamilan dianalisis sebagai faktor risiko untuk konversi toksoplasmosis-sera oleh Avelino et al, dalam sebuah studi dari 3.564 wanita antara 12 dan 49 tahun, di negara bagian Goiania, Goiás, di tengah Brasil. Risiko toksoplasmosis serokonversi pada ibu hamil adalah 2,2 kali lebih tinggi dibandingkan wanita yang tidak hamil, pada kelompok usia yang sama. Risiko ini meningkat menjadi 7,7 pada remaja (berusia 12 sampai 20 tahun).
 
Di antara semua wanita yang pertama kali terinfeksi oleh T. gondii selama kehamilan, 61% tidak akan mengirimkan penyakit pada janin, 26% dari konsepsi akan hadir infeksi subklinis dan di 13% akan ada infeksi klinis (7% dalam bentuk akut dan 6% dalam bentuk ringan) . Di berbagai negara, prevalensi akuisisi toksoplasmosis selama kehamilan bervariasi dari satu sampai 14 kasus setiap 1.000 kehamilan. Namun, infeksi kongenital terjadi pada 0,2-2,0 bayi dalam setiap 1.000 kelahiran.
 
Selama jangka waktu minimal lima tahun, 43 anak-anak dengan toksoplasmosis kongenital di Santa Casa de São Paulo Rumah Sakit dari Maret 1990 sampai Januari 1999. Mereka menemukan prevalensi infeksi subklinis saat lahir (88%). Di antara 43 anak, 22 (51%) mengembangkan manifestasi neurologis, 41 (95%) disajikan perubahan mata; di antara 36 (88%) adalah perubahan bilateral. Tiga anak-anak, awalnya menyajikan hasil okular normal, dikembangkan chorioretinitis tahun setelah diagnosis, meskipun dirawat selama tahun pertama mereka hidup. Lima anak lainnya dengan diagnosis tertunda, dan karena itu tidak diobati dalam tahun pertama kehidupan mereka, memiliki reaktivasi lesi mata. Sekuel neurologis utama yang diamati adalah keterlambatan perkembangan saraf-psikomotor. Temuan oftalmologis adalah: chorioretinitis (95%), strabismus (49,0%), nistagmus (47,0%), microphthalmia (9,3%) dan katarak (2,3%). Di antara ibu, 19 (44%) memiliki kucing di rumah-rumah mereka, enam (14%) telah tertelan daging yang tidak dimasak dengan matang, empat (9,3%) memiliki kontak dengan pasir dan tanah dan 18 (42%) tidak tahu mereka Status dalam kaitannya dengan faktor risiko seperti.
 
Chorioretinitis adalah lesi yang paling sering dikaitkan dengan toksoplasmosis kongenital. Sekitar 30 sampai 60% dari uveitis terjadi karena T. Infeksi gondii. Dua jenis lesi ditemukan: retinitis akut, dengan peradangan yang parah, dan retinitis kronis, dengan gangguan penglihatan progresif, kadang-kadang berkembang menjadi kebutaan.
 
 
 
Hal ini diketahui bahwa T. virulensi gondii berbeda pada hewan tergantung pada genotipe spesies parasit ini [20]. Selain itu, identifikasi hubungan antara tingkat keparahan penyakit dan genotipe spesies sangat penting untuk penentuan pengobatan yang tepat dan sekuel-sekuelnya dalam setiap kasus . Prevalensi dan konsekuensi dari re-eksposisi ke T. gondii selama kehamilan pada wanita yang sudah kebal terhadap parasit yang tidak diketahui dan mungkin diremehkan, sehingga perlu mencurigai toksoplasmosis kongenital pada anak-anak menyajikan perubahan sugestif, meskipun mereka adalah anak-anak dari ibu yang menderita toksoplasmosis kronis.


Kelaziman

 
Couto et al. melaporkan bahwa prevalensi T. anti gondii IgG antibodi menyajikan variasi regional. Fakta ini telah terutama disebabkan perbedaan iklim dan terutama untuk perbedaan budaya. Di kota Santarém, di negara bagian Pará, 1997-1999, prevalensi 72,2% untuk toksoplasmosis pada 601 orang dilaporkan. Empat puluh satu dari orang-orang ini adalah perempuan hamil, dan di antara ini, ada prevalensi 82,9% dari anti T. antibodi IgG gondii .
 
Mozzatto dan Procianoy  mempelajari 1.250 wanita hamil di negara bagian Rio Grande do Sul; mereka menemukan prevalensi T. anti gondii IgG dan IgM antibodi dari 48,5 dan 0,6%, masing-masing. Dalam studi mereka, antibodi IgM juga diperiksa dalam sampel darah yang diambil dari tali pusar bayi yang baru lahir, yang memungkinkan mereka untuk memperkirakan kejadian toksoplasmosis kongenital seperti 8 / 10.000 kelahiran hidup.
 
Spalding et al.  dievaluasi 2126 wanita hamil dihadiri oleh sistem kesehatan masyarakat dari Rio Grande do Sul; mereka melaporkan bahwa 74,5% (1.583) adalah IgG positif, dan di antara mereka, 3,6% (77) juga IgM positif. Di antara wanita hamil IgG dan IgM positif, 51 anak-anak diikuti selama setidaknya satu tahun hidup; 28 lahir dari ibu yang positif IgA, kemungkinan besar pada fase akut infeksi dan dengan risiko penularan bawaan. Di antaranya (IgG. IgM dan IgA positif), tiga anak (10,7%) memiliki infeksi kongenital dikonfirmasi, dan satu (3,6%) disajikan simtomatologi karakteristik. Ekstrapolasi data ini untuk populasi dalam penelitian mereka, para peneliti menemukan tingkat transmisi 2,2 dari setiap 1.000 kelahiran dan 0,7 di antara setiap 1.000 kelahiran hidup menyajikan simtomatologi.
 
Neto et al.  di Rio Grande do Sul, melaporkan 47 kasus toksoplasmosis kongenital bahwa di antara 140.914 sampel darah dari bayi yang baru lahir berasal dari beberapa kota di Brasil antara September 1995 dan Desember 1998, melalui analisis antibodi IgM spesifik. Datum ini menunjukkan prevalensi 1 / 3.000 kelahiran hidup.
 
Di kota Uberlândia, Minas Gerais negara, Segundo et al. mengevaluasi 805 sampel serum darah tali pusat. Di antara contoh ini, 305 dikumpulkan di rumah sakit swasta – Rumah Sakit e Maternidade Santa Clara dan 500 dikumpulkan di rumah sakit umum – Rumah Sakit de Clínicas da Universidade Federal de Uberlândia, antara Januari dan Agustus 2002. Semua sampel dianalisis menggunakan ELISA untuk mendeteksi antibodi IgG. Sampel positif juga diuji dengan menangkap ELISA untuk deteksi IgM dan IgA antibodi. Sebuah prevalensi 51,6% ditemukan untuk IgG anti T. antibodi gondii, dan 0,5% toksoplasmosis kongenital. Kasus-kasus toksoplasmosis berasal dari sampel yang dikumpulkan di rumah sakit umum, yang disajikan tingkat 0,8%.
 
Di Botucatu, São Paulo, Olbrich-Neto dan Meira mengevaluasi 478 ibu hamil dari dua Unit Kesehatan Dasar (Unidades Básicas de Saúde) dikelola oleh Universidade Estadual Paulista (UNESP) dari Mei 1998 sampai Juni 1999; prevalensi IgG anti- T. antibodi gondii adalah 60% dan prevalensi IgM adalah 2,1%.
 
Navarro et al.  menemukan prevalensi IgG anti T. antibodi gondii dari 55,7% pada wanita hamil diperiksa oleh IFI di wilayah Londrina, Parana. Enam dari mereka (4,3%) disajikan titer lebih besar atau sama dengan 1: 1024, menunjukkan infeksi akut mungkin. Reiche et al.  melakukan penelitian retrospektif pada 1.559 wanita hamil yang dihadiri oleh University Hospital Regional di Northern Paraná, dari Universitas Negeri Londrina (UEL) dan menemukan 67% positif untuk IgG antibodi oleh IFI, dan 1,8% untuk IgM antibodi dengan ELISA.


Diagnosa


Diagnosis Ibu
 
Toksoplasmosis didiagnosis di laboratorium berdasarkan pengujian imunologi yang memberikan titer antibodi beredar, deteksi kelas antibodi yang relevan pada setiap tahap penyakit, isolasi parasit, PCR, beredar antigen investigasi dan pencitraan ultrasound .
 
Demikian pula dengan orang dewasa kekebalan kompeten, wanita hamil sering gejala ringan asimtomatik atau sekarang, membuat diagnosis sulit. Akibatnya, ujian laboratorium memainkan peran penting dalam diagnosis definitif infeksi maternal. Diagnosis dini dan pengobatan anti-parasitary memadai ibu hamil dapat mengurangi tingkat penularan ke janin dan tingkat keparahan sekuel dalam kasus di mana infeksi antar-rahim telah terjadi .
 
Toxoplasmosis biasanya didiagnosis dengan deteksi antibodi. Pada infeksi akut, peningkatan kadar IgG dan IgM antibodi biasanya muncul dalam minggu pertama atau kedua infeksi. Tingginya kadar antibodi IgG spesifik menunjukkan bahwa individu telah terinfeksi sebelumnya. Namun, antibodi ini tidak membedakan infeksi baru dari satu mengakuisisi lama sebelum. Deteksi antibodi IgM spesifik dapat membantu menentukan apakah infeksi itu baru-baru ini . Namun, antibodi ini dapat bertahan selama berbulan-bulan atau bahkan bertahun-tahun setelah infeksi akut. Fakta ini telah membatasi penggunaan metode ini, karena tidak mungkin untuk menentukan apakah pasien memiliki infeksi akut, yang dapat menempatkan janin beresiko, atau jika infeksi terjadi bulan sebelum.
 
Hasil tes IgM positif harus dikonfirmasi oleh laboratorium rujukan, yang dapat menentukan waktu sejak infeksi menggunakan tes khusus, seperti IgG aviditas, atau dengan profil serologi (reaksi Sabin-Feldman, menangkap ELISA-IgM, IgA ELISA-, ELISA- IgE dan aglutinasi diferensial).
 
Tes untuk IgG aviditas adalah tes tambahan untuk menentukan apakah infeksi akut atau diperoleh sebelumnya ketika reaksi serologi IgM positif pada pasien tanpa gejala. Tes ini didasarkan pada kekuatan yang lebih besar dari binding ionik antara antigen dan antibodi yang dihasilkan dari infeksi lama bila dibandingkan dengan yang baru-baru ini. Tergantung pada metode yang digunakan, wanita hamil dengan antibodi aviditas tinggi adalah mereka yang telah terinfeksi setidaknya 3-5 bulan sebelumnya. Ini sangat berguna pada wanita hamil di bulan pertama kehamilan mereka yang memiliki tes positif untuk kedua IgG dan IgM toxoplasma antibodi. Ketika aviditas rendah atau boderline mungkin menyesatkan dan interpretasi lebih berhati-hati sangat penting. Hasil rendah aviditas dapat bertahan selama 1 tahun .
 
Temuan antibodi IgA menunjukkan, dengan keyakinan yang lebih besar ketika dibandingkan dengan IgM, fase akut infeksi; memiliki kinetika lebih cepat, menunjukkan bahwa infeksi terjadi kurang dari delapan bulan sebelumnya. ELISA dan ISAGA teknik yang paling banyak digunakan untuk deteksi antibodi IgA .
 
Setiap kali hasil serologi negatif, prenatal dan perawatan tindak lanjut harus diintensifkan  untuk mencegah infeksi ibu. Sebagai ibu jarang mengalami gejala infeksi, melainkan memiliki parasitemy sementara , diagnosis serologis harus berkala, selama kehamilan pada wanita seronegatif, agar menyadari infeksi mungkin .
 
Interpretasi hasil yang diperoleh dari pemeriksaan serologi dan perawatan ibu hamil sesuai dengan kehamilan trimester dapat dilihat pada Gambar 1 dan 2 .


Diagnosis janin

 
Diagnosis toksoplasmosis pada janin didasarkan pada identifikasi langsung dari parasit dengan inokulasi cairan ketuban dan / atau darah janin pada tikus, serta kultur sel, tingkat sensitivitas berkisar 64-73 persen dan spesifisitas adalah 100 persen, Namun, dibutuhkan waktu yang cukup untuk memperoleh hasil.
 
Kedua ujian ini harus dilakukan setidaknya empat minggu setelah ibu terinfeksi .
 
Mengganti analisis darah janin, yang merupakan prosedur yang berisiko tinggi bagi janin, dengan evaluasi molekul cairan ketuban telah memberikan diagnosis risiko rendah toksoplasmosis kongenital. Diagnosis pra-natal toksoplasmosis kongenital menggunakan polymerase chain reaction (PCR) dalam cairan ketuban awalnya disarankan oleh Grover et al.  Teknik ini menggunakan amplifikasi urutan gen dari T. gondii ; samong gen kloning, B1 gen yang paling sering digunakan adalah, karena kekhususan yang lebih besar, yang juga ditemukan dalam berbagai jenis parasit ini. Secara teoritis, PCR dapat membuat lebih dari 1.000.000 salinan fragmen genom dengan ratusan pasangan basa setelah 30 siklus amplifikasi bahan dari parasit tunggal dalam sampel. Cepat dan sederhana, teknik ini dapat digunakan pada cairan ketuban mulai 18 minggu kehamilan. Namun, hal itu juga dapat menunjukkan hasil positif palsu, terutama melalui kontaminasi dengan produk amplifikasi .
 
Hohlfeld et al. [41] mempelajari 339 wanita Perancis, yang tertular selama kehamilan dari bulan September 1991 sampai Desember 1992. infeksi kongenital ditunjukkan melalui metode konvensional (inokulasi cair dan / atau darah ketuban dari tali pusat pada tikus dan / atau budidaya seluler lainnya dan penelitian IgM di tali pusat serum) di 34 dari 339 janin. PCR positif di semua 34 janin dan tiga orang lainnya yang memiliki hasil tes konvensional negatif. Diagnosis pra-natal dikonfirmasi oleh uji serologis pasca-natal atau temuan nekropsi dalam kasus aborsi. Para penulis studi yang menggunakan T. gondii gen B1 sebagai target untuk tes PCR; sensitivitas adalah 97,4%, dibandingkan dengan 89,5% dengan metode konvensional, menunjukkan bahwa PCR cepat, aman dan dapat diandalkan untuk diagnosis pra-natal toksoplasmosis kongenital.
 
Di sisi lain, sebuah studi oleh Castro et al, yang dilakukan di Fetal Medicine Center dari University Hospital of Minas Gerais Universitas Federal (HU-UFMG) dari Januari 1997 sampai Maret 1999, mengevaluasi efisiensi PCR untuk studi cairan ketuban. Mereka menggunakan primer B1-gen untuk mendeteksi infeksi janin oleh T. gondii pada 37 wanita hamil dengan infeksi akut; mereka juga menggunakan inokulasi pada tikus dan mereka memeriksa histologi plasenta. Sensitivitas PCR adalah 67% dan spesifisitas 87%. Inokulasi pada tikus memberikan sensitivitas 50%, jauh lebih rendah dari tingkat yang diamati di Perancis, meskipun juga disajikan spesifisitas 100%. Dalam hal ini, semua ibu hamil diobati dengan obat khusus diresepkan untuk toksoplasmosis, dan anak-anak diperiksa untuk mengkonfirmasi atau mengecualikan diagnosis toksoplasmosis kongenital. Di antara 37 wanita tersebut hamil, delapan mempresentasikan hasil positif bagi PCR. Namun, diagnosis hanya dikonfirmasi pada empat bayi baru lahir (melalui pemeriksaan klinis dan observasi serologi). Dua anak lainnya dengan diagnosis pasca-natal negatif dalam tes PCR (false-negatif).
 
Vidigal et al, menganalisis 86 sampel cairan ketuban yang diperoleh dari perempuan menyajikan terinfeksi HIV selama kehamilan, di Belo Horizonte, MG. Sampel ini diperkuat dengan PCR menggunakan primer B1-gen. Tujuh (8,2%) dianggap positif dan 79 (92%) negatif. Di antara sampel positif, hanya dua yang tidak dikonfirmasi setelah inokulasi pada tikus atau melalui pengamatan klinis anak. Di antara kasus-kasus negatif, tiga disajikan gejala klinis toksoplasmosis kongenital, dan salah satu dari mereka, inokulasi pada tikus memberikan diagnosis positif. Sensitivitas PCR adalah 63% dan spesifisitas adalah 97%. Inokulasi pada tikus memberikan sensitivitas 43% dan spesifisitas 100%.
 
Bessieres et al. [dibandingkan teknik PCR dengan inokulasi cairan ketuban pada tikus untuk menguji 261 wanita Perancis hamil dengan toxoplasmosis diperoleh selama kehamilan, 1996-1999; mereka menemukan sensitivitas 90% untuk PCR dibandingkan dengan 70% untuk teknik inokulasi dan spesifisitas 100% untuk kedua teknik. B1 gen digunakan untuk amplifikasi.
 
Filisetti et al, dalam sebuah penelitian di Perancis, dibandingkan tiga sasaran untuk mendeteksi T. gondii dengan PCR (ribosom 18S DNA, gen B1 dan AF146527 gen) dengan inokulasi pada tikus, menggunakan 83 sampel dari 44 bayi baru lahir yang ibunya diperoleh toksoplasmosis selama kehamilan (cairan ketuban yang dikumpulkan selama pemeriksaan pra-natal dan kelahiran, darah dari tali pusat dikumpulkan di kelahiran dan darah perifer dari bayi baru lahir). Mereka menemukan sensitivitas 47% untuk ribosom DNA 18S, 26% untuk B1 gen dan 42% untuk gen AF 146.527 dan inokulasi pada tikus; spesifisitas adalah 95% untuk B1 gen dan 100% untuk metode lain. Mereka menyimpulkan bahwa teknik tidak berbeda secara signifikan dalam hal sensitivitas dan spesifisitas. Namun, analisis lebih lanjut harus dilakukan untuk menyelesaikan masalah dengan teknik PCR dan untuk menentukan apakah gen AF146527 adalah target yang cocok. Asosiasi PCR dengan inokulasi pada tikus dan / atau pengulangan serial beberapa PCR dalam satu sampel dengan target berulang  meningkatkan sensitivitas diagnosis pra-natal.
 
Ada masalah dengan teknik PCR. Daffos et al, menunjukkan bahwa hasil negatif palsu dapat terjadi karena transmisi kemudian parasit pada janin, setelah PCR, meskipun pengobatan dengan spiramisin. Grover et al, menyatakan bahwa primer tidak dapat memperkuat gen yang terkandung dalam sampel; kontrol kualitas sangat diperlukan agar hal ini tidak terjadi, dengan menguji primer di beberapa T. gondii strain. Pemeriksaan dengan tingkat tinggi hasil positif palsu dapat menjadi konsekuensi dari kontaminasi pada setiap tahap proses .
 
Selain ujian pra-natal, PCR kuantitatif cairan ketuban dapat digunakan untuk diagnosis dini T. infeksi janin gondii. Romand et al, mengamati bahwa janin yang ibunya memperoleh infeksi sebelum 20 minggu kehamilan dan memiliki beban parasit yang lebih besar dari 100 / mL berada pada risiko lebih besar terkena sekuel parah pada janin.
 
PCR masih memiliki keterbatasan dalam sensitifitas dan spesifisitas, tergantung pada metodologi dan primer yang digunakan dalam setiap laboratorium, seharusnya tidak menjadi satu-satunya metode diagnosis. Montenegro dan Rezende Filho menyarankan ultrasonografi bulanan janin pada ibu hamil yang memiliki diagnosis pra-natal negatif. Mereka juga menyarankan kelanjutan pengobatan spiramisin. Ultrasound scan penting untuk diagnosis, karena mereka memfasilitasi deteksi hidrosefalus dan otak kalsifikasi. Namun, karakteristik dan perubahan lainnya tidak dapat diandalkan diperiksa.
 
Status patologis anatomi plasenta di toksoplasmosis, seperti pada infeksi hematogenic lainnya, ditandai dengan villitis fokus. Namun, radang chorial piring dan ekstra-placentary membran sering terjadi. Identifikasi parasit gratis atau encysted bisa sulit, menuntut penggunaan imunohistokimia [49]. Castro et al, meneliti 23 plasenta; 10 disajikan perubahan anatomi dan patologi kompatibel dengan T. Infeksi gondii. Di antaranya, empat dikonfirmasi infeksi bawaan melalui pemeriksaan klinis-laboratorium bayi baru lahir.
 
 

Diagnosis

 
Karena hasil negatif palsu yang diperoleh dengan metode janin-diagnosis, semua anak yang lahir dari ibu dengan toksoplasmosis akut harus diserahkan ke ujian serologi dan klinis untuk mendeteksi kemungkinan infeksi dan sekuel. Evaluasi ini harus dilakukan oleh anak infectologists, ahli saraf, dokter mata dan phonoaudiologists.
 
Antibodi IgG, ditemukan dalam sera bayi baru lahir, bisa / nya sendiri atau diperoleh dari ibu melalui plasenta. Antibodi IgG diwarisi dari penurunan ibu dan menghilang di 6-12 bulan usia [52], sedangkan IgG endogen pada anak yang terinfeksi tetap atau meningkat. IgM dan IgA antibodi tidak melewati plasenta dan membentuk dasar untuk serodiagnosis infeksi kongenital [52]. Pengetahuan tentang tesis kinetika dapat membantu dalam diagnosis toksoplasmosis kongenital.
 
 
Kami menyarankan bahwa program skrining neonatal untuk toksoplasmosis kongenital harus mencakup uji dasar Guthrie untuk fenilketonuria (PKU) karena skrining serologi tidak dapat mendeteksi infeksi pada ibu.


Pengobatan

 
Pengobatan dini Infeksi Toksoplasma Pada Ibu Hamil dapat mencegah atau mengurangi infeksi kongenital. Infeksi kongenital adalah infeksi yang di dapatkan sejak dalam kandungan. Spiramisin tidak melewati sawar plasenta dan tidak menimbulkan risiko teratogenik bagi janin. Oleh karena itu, dapat digunakan sendiri selama tiga bulan pertama kehamilan. Spiramisin pengobatan ibu tampaknya mengendalikan infeksi plasenta dan mengurangi tingkat penularan.
 
Kombinasi sulfadiazin dan pirimetamine, bersama-sama dengan asam folinat (pengobatan tiga) diindikasikan untuk wanita setelah 18 minggu kehamilan dan ketika janin mengalami infeksi dikonfirmasi atau sangat mungkin. Asosiasi obat ini harus dihindari selama tiga bulan pertama kehamilan, karena potensi efek teratogenik pirimetamine [54] ( Gambar 4 ). Menurut penelitian yang dilakukan di Paris, asosiasi ini adalah efektif dalam pengurangan tingkat keparahan penyakit dan dalam perbaikan prognosis janin dan bayi (2% dengan onset parah dibandingkan dengan 21% pada kontrol sejarah). Ini juga telah diamati, dalam studi longitudinal, bahwa jika seorang wanita terinfeksi selama kehamilan diperlakukan dengan baik dan bayi baru lahir yang disampaikan, selama satu tahun, untuk klasik, khusus rejimen pengobatan anti-parasitary untuk toksoplasmosis, kemungkinan perubahan neuro-okular menurun dari 50% menjadi 8%.



Alternatif Pengobatan Infeksi Toksoplasma Pada Ibu Hamil


Pengobatan alternatif ini lebih kearah penguatan sistem kekebalan tubuh terhadap infeksi virus, bakteri maupun parasit yang masuk kedalam tubuh, khususnya di bagian pencernaan. Tidak bisa secara sekaligus dalam tahap pengobatan ini, oleh karena itu butuh beberapa bulan terapi dengan obat ini. Jenis obat herbal ini, aman di konsumsi untuk ibu hamil dan tidak mengganggu janin yang berada.

Kesimpulan

 
Berdasarkan informasi tentang risiko dan kerusakan yang disebabkan Infeksi Toksoplasma Pada Ibu Hamil atau toksoplasmosis kongenital, pelaksanaan program untuk ibu hamil dipandang dan sangat diperlukan, termasuk tes Imuno serologi setiap tiga bulan, sampai usia bayi satu bulan setelah lahir. Penambahan toksoplasmosis serologi untuk program skrining neonatal juga sangat penting untuk diagnosis infeksi, sebelum terdeteksi pada ibu, sehingga pengobatan yang dapat dimulai sedini mungkin, untuk mengurangi kemungkinan sekuel pada bayi yang baru lahir.
Toksoplasmosis disebabkan oleh protozoa intraseluler, Toxoplasma gondii, yang memiliki distribusi geografis yang luas. Rute infeksi utama adalah menelan kista dari mentah atau buruk dimasak daging, konsumsi ookista dari substrat yang terkontaminasi dengan kotoran kucing yang terinfeksi dan transmisi bawaan oleh takizoit. Hasil Bentuk bawaan pada penyakit sistemik yang berat, karena jika ibu terinfeksi untuk pertama kalinya selama kehamilan, ia dapat menyajikan parasitemia sementara yang akan menginfeksi janin. Banyak gejala klinis terlihat pada anak-anak sejak lahir terinfeksi, dari penyakit ringan sampai tanda-tanda serius, seperti keterbelakangan mental. Diagnosis dini selama kehamilan sangat diinginkan, yang memungkinkan intervensi cepat dalam kasus infeksi, melalui pengobatan ibu hamil, mengurangi kemungkinan infeksi janin dan kerusakan besar akibat

 

 


Konsultasi online via WhatsApp




Klinik Holistik Elif Medika

Sebaiknya membawa riwayat pemeriksaan atau hasil pemeriksaan LAB yang sudah dilakukan saat melakukan kunjungan ke klinik.
Kirim WhatsApp

“Question And Answer terkait Infeksi Toksoplasma Pada Ibu Hamil”

 
Apakah pengobatan bisa dilakukan dari jarak jauh via online hanya dengan konsultasi melalui SMS atau BBM? Jawabnya bisa. Yang terpenting, kirimkan rekam medis yang sudah bapak atau ibu lakukan atau hasil uji lab/tes uriin/tes darah terbaru yang sudah bapak atau ibu lakukan. Bila belum punya, segera lakukan dan kemudian kirimkan kepada kami.
 
  • Untuk konsultasi via Whatsapp hasil rekam medis bisa langsung di foto dan kirim di WA
Selanjutnya kami akan mengupayakan solusi yang tepat untuk membantu pengobatan kesembuhan penyakit yang diderita atau program kehamilan yang Anda dan pasangan idam-idamkan. Terimakasih.
Konsultasi Anda Akan Kami Balas Pada Waktu :
 
Pagi       : Pkl. 09.00 WIB s/d 14.00 WIB
Malam  : Pkl. 19.00 WIB s/d 21.00 WIB
 
 
PENTING !!! Jika konsultasi tanpa menggunakan struktur format yang telah kami tentukan, mohon ma’af konsultasi Anda tidak akan kami tanggapi. Harap gunakan etika dan sopan santun sa’at berkonsultasi.
 
author

Tentang Penulis

Mas Anwar S.A, Akp, C.Herb adalah Akupunkturis, Herbalis, dan praktisi kesehatan holistik dibidang masalah Fibroid yang berpengalaman lebih dari 5 tahun. Konsultasi via WhatsApp  081224667328

Legalitas usaha, BRAND IMAGE, dan sertifikat keahlian dapat dilihat dihalaman TENTANG KAMI